Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan DPRD

Space Iklan

Indeks Berita

Tag Terpopuler

Tiap Bulan di Pungut Biaya Sampah, Tapi Sampah Belum Jelas di Buang Kemana

Rabu, 08 Juli 2020 | 19:20 WIB Last Updated 2020-07-11T05:21:26Z
Salah satu lahan pertanian di desa Wonosari yang di tutup, dan terlihat sampah baru

Pasuruan - Permasalahan sampah di Nongkojajar kecamatan Tutur kabupaten Pasuruan sampai saat ini masih timbulkan desak desuk, yang seolah tidak ada solusi yang pas dari kalangan komponen yang bertanggung jawab atas insiden ini.

Semenjak di tutupnya lahan pertanian, warga di bingungkan harus di buang kemana justru saat ini sampah liar semakin banyak ada di beberapa titik di lahan pertanian bahkan ada pula yang membuang ke dalam got di kawasan Nongkojajar

Beberapa pedagang Kios Kalpataru Nongkojajar di desa wonosari mereka mengaku kalau dirinya tiap bulan di tarik biaya pemungutan sampah oleh Lembaga Masyarakat Desa Hutan (LMDH) Wonosari dengan nominal yang relatif, mulai dari Rp 60 ribu sampai dengan Rp 190 ribu setiap bulannya, bahkan salah satu mereka menunjukkan kwintansinya, rabu (8/7/2020).
Tong sampah yang di sediakan di depan kios-kios di desa Wonosari
Selain itu, pengguna kios juga membeli tong sampah yang bertuliskan LMDH Kalpataru Wonosari, tapi saat tong sampah itu penuh para pedagang kios mengaku membuang sampah itu ke lahan pertanian dan got di sekitarnya.

Subakri, ketua LMDH Wonosari saat di datangi ke kantornya dia tidak ada di lokasi, saat di konfirmasi via seluler dia tidak menjawab (belum membalas) terkait permasalahan ini saat di japri via whatsapp. 
TPS yang di bangun Pemerintah Desa Wonosari yang berada di pasar Nongkojajar mencapai 95%
Sementara, Kepala Desa Wonosari, Herlambang Santosa, saat di konfirmasi menjelaskan bahwa semenjak terjadi insiden demo cecerkan sampah di depan kecamatan Tutur dan pasar Nongkojajar pihaknya langsung mengikuti himbauan dan aturan yang berlaku, dengan membuat Tempat Pembuangan Sementara (TPS) yang berada di pasar Nongkojajar, dan sampai saat ini TPS masih belum bisa di fungsikan (95%).

Tak hanya itu, Semenjak Herlambang menjabat sebagai Kepala Desa Wonosari sampai saat ini pihak LMDH tidak pernah komunikasi dengannya, padahal sudah jelas SK LMDH Wonosari yang mengeluarkan adalah Kepala Desa Wonosari.

" Untuk TPS memang masih belum di fungsi
kan masih 95% tahap pembangunan, semenjak insiden demo dicecerkannya sampah di depan kantor kecamatan Tutur oleh warga, sejak itu kami langsung membangun TPS, dan saat lahan perhutani yang biasanya di buangi sampah di tutup, saya rasa tidak asal nutup tapi tidak memberi solusi," Kata Herlambang.

Selanjutnya, Camat Tutur, Mujiono, dirinya akan memanggil pihak terkait, saat di konfirmasi terkait sampah yang penuh di tong sampah, di buang kemana.

"Saya akan segera panggil pihak terkait," Jawabnya, via seluler. (Toy/Muh).
×
Berita Terbaru Update